21 Desember 2008

Programmer mulai beraksi

Setelah persis lewat 3 bulan, saatnya melihat hasil dari programmer. Ini bukan sekedar tuntutan. Karena kebutuhan mereka harus juga dipenuhin tentunya. Software Delphi yang mereka pake sebelumnya, tidak ada realisasi pembelian dari management. Server MSSQL pun yang mereka selalu pake juga tidak ada kejelasan. Jadi satu-satunya pilihan, pake server Linux.

Mereka sudah lumayan juga pake Ubuntu 8.04 LTS. Karena dalam 1 bulan pertama saja, sepertinya semua isi repo Ubuntu dah terinstall deh :-D Gue juga heran kenapa bisa begitu. Tapi udahlah. Itu pilihan mereka untuk mencoba semuanya. Masa belajar 3 bulan itu gue selalu tekanin, belajar belajar dan belajar. Tanpa ada tututan hasil sama skali. Cuman kasih tahu aja setiap weekly meeting minggu saat itu apa yang mereka pelajarin. Jadi kalo ada kesulitan, gue bisa arahin kemana harus cari informasinya.

Mereka udah coba Ruby on Rails, Turbo Gears, PHP + Quanta Plus, FreePascal + Lazarus, Javascript, Java + Netbeans dan beberapa laennya. Arahnya mereka jelas beda dari MIS yang laen. Mereka lebih ke programming dan MIS lebih ke penggunaan Ubuntu dan managemen Ubuntu servernya or Ubuntu client.

Setiap minggu gue kirim hal-hal menarik seputar Linux. Well ... refreshing lah. Kadang serius kadang hal-hal ringan yang menyenangkan mereka. Intinya cuman sharing knowledge aja. Biar mereka terbiasa sharing juga. Informasi bagus, send aja ke semua anggota MIS.

Kursus udah gue tawarin ke Bangkok. Tapi sepertinya mereka males. Lebih memilih beli buku. Beberapa buku-buku programming udah mereka beli. Tentu saja dana udah company penuhin. Juga tambahan RAM dan harddisk. Karena beberapa program Java emang rakus memori. Jadi waktu 3 bulan dah sangat cukup untuk mengenal jelas Ubuntu Linux. Dan menggunakannnya untuk bekerja setiap hari. Gue nggak mau pake cara: bikin webbase dari Windows kan bisa? No way !!!

Sejak awal udah gue tekanin. Gue nggak mau hasilnya doang. Gue butuh tau prosesnya juga. So ... sejak awal mereka harus jelasin. Kalo mereka kasih gue hasilnya doang dan gue nggak setuju, mereka bakal revisi banyak hal. Bahkan bisa saja ngulang kerjaan itu. Karena gue nggak mau seperti MIS Manager sebelumnya. Hanya liat hasilnya. Tanpa tau realitasnya. Akhirnya tetep software bajakan yang mereka pake. Baek sisi client maupun servernya :-(

Dan minggu lalu adalah minggu realisasinya. Dua request software harus mereka presentasikan ke departemen yang membutuhkan. Satu payroll dan satu lagi management. Gue nggak pernah kasih batasan harus pake apa di Linux. Syarat cuman ini saja:
  • Software harus running di 2 jenis client (Windows dan Ubuntu Linux)
  • Otentikasi via LDAP
  • Reporting harus bisa export ke ODF
  • Report harus berupa PDF
  • SQL backendnya pilih aja MySQL, PostgreSQL or Oracle (license)
Kedua software tersebut jalan web base dan ke 2 pihak puas banget. Programmer bisa selesain tugas dengan sangat baek. Baek payroll dan pihak management. Well... good work for them.

Dan abis meeting, biasa deh. Request software laen dah menanti. Tapi gue tunda dengan sopan. Karena beberapa software for Windows yang mereka bikin pake Delphi sebelumnya, mereka harus konversikan ke webbase. Cuman interfacenya aja. Karena SQL backendnya udah MySQL. Bahkan beberapa webbase software yang dibikin oleh programmer lamapun, harus mereka revisi. Karena hanya bisa dijalankan pake IE saja. Bener-bener banyak tugas menanti deh.

Oya, Salah satu programmer yang paling muda udah bisa bilang: enakan di linux. Banyak library pendukungnya :-D


2 komentar:

subair mengatakan...

Sip2, pengalaman saya kerja dulu, kebijakan software utamanya bukan pada teknis, tapi dari pengambil keputusannya. Software yang harus beli license juga banyak kekurangannya dan bikin pusing developer, tapi tetap aja dipaksa harus bisa :).

Btw ditunggu kisah-kisah sukses selanjutnya.

maz mengatakan...

wih..lanjut boz kisah2nya. Gw ikutin terus, meski paham ga paham. :D